Detail

Blog Image

PERAN KELUARGA DALAM PERAWATAN ODGJ (ORANG DENGAN GANGGUAN JIWA)

Rudianto, S.Kep., Ns

 

Kesehatan Jiwa menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 18 Tahun 2014 adalah kondisi dimana seorang individu dapat berkembang secara fisik, mental, spiritual, dan sosial sehingga individu tersebut menyadari kemampuan sendiri, dapat mengatasi tekanan, dapat bekerja secara produktif, dan mampu memberikan kontribusi untuk komunitasnya, sehingga istilah ODGJ (Orang Dengan Gangguan Jiwa) merujuk pada Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 18 Tahun 2014 didefinisikan sebagai orang yang mengalami gangguan dalam pikiran, perilaku, dan perasaan yang termanifestasi dalam bentuk sekumpulan gejala dan/atau perubahan perilaku yang bermakna, serta dapat menimbulkan penderitaan dan hambatan dalam menjalankan fungsi orang sebagai manusia.

Berdasarkan hasil Riset Kesehatan Dasar BALITBANGKES Tahun 2018, didapatkan bahwa proporsi rumah tangga dengan ART gangguan jiwa skizofrenia/ psikosis menurut provinsi (permil) sebesar 7 ‰. terdapat peningkatan sebesar  6 ‰ dari tahun 2013 yang hanya sebesar 1 ‰. Jika diasumsikan penduduk Indonesia sebesar 265 juta jiwa, maka diperkirakan hampir 2 juta penduduk Indonesia mengalami gangguan jiwa. Dari jumlah tersebut sebesar 31,5 % dipasung oleh keluarga dan 15 % tidak berobat. Sejumlah besar penderita yang berobat didapatkan 48,9 % penderita minum obat rutin dan sisanya 51,1 % tidak rutin minum obat.

Menurut Eva Mitayasari (2018), bahwa pengobatan Orang Dengan Gangguan Jiwa (ODGJ) tidak hanya meliputi faktor farmakologis saja, akan tetapi melibatkan faktor lain yang sangat kompleks. Selain dilakukan dengan pengobatan farmakologi yang tepat, dibutuhkan pengobatan yang berbasis lingkungan. Pengobatan berbasis lingkungan ini memanfaatkan lingkungan di sekitar klien sebagai sarana terapi. Terapi lingkungan mampu meningkatkan interaksi klien dengan keluarga dan lingkungan sekitar, meningkatkan pengetahuan klien dan keluarga, meningkatkan kreatifitas klien dan mampu mencegah kekambuhan (Ermalinda, 2015).

Dari data di atas jelas bahwa pengobatan berbasis lingkungan mendukung kesembuhan klien dan mampu mencegah kekambuhan gangguan jiwa yang dialami klien. Lingkungan terdekat dengan klien adalah keluarga, keluarga yang sehat dan hangat mampu memberikan sentuhan terapi kepada klien. Keluarga memiliki peranan penting dalam proses penyembuhan klien, diantaranya sebagai faktor penyaring dan deteksi awal terhadap klien gangguan jiwa, pemberi perawatan klien dengan gangguan jiwa saat di rumah dan mencegah terjadinya  kekambuhan klien.

Keluarga sebagai garda terdepan dalam menjaga kesehatan jiwa anggotanya dan menjadi pihak yang memberikan pertolongan pertama psikologis apabila tampak gejala yang mengarah pada kesehatan jiwa. Keluarga diharapkan mampu memberikan informasi yang akurat kepada pemberi layanan kesehatan, sehingga diperoleh diagnosa dan perawatan yang tepat bagi ODGJ. Pada akhirnya mampu mengembalikan kualitas hidupnya dan menjadi manusia yang produktif dan mandiri.

Ketika di rumah, keluarga menjadi tempat klien kembali setelah menjalani masa rawat inap. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan untuk memberikan perawatan di rumah yang efektif bagi ODGJ, diantaranya adalah mengenali jenis gangguan jiwa dan gejala yang dialami, bagaimana penatalaksanaannya (obat) dan mengurangi pencetus kekambuhan serta libatkan keluarga lain/ teman (Karimah, 2012). Pengetahuan tentang penyakit dan gejala yang dialami digunakan sebagai landasan untuk bertindak secara tepat dalam mengevaluasi keberhasilan program pengobatan dan perawatan ODGJ. Keluarga hendaknya memantau dan memfasilitasi ODGJ dalam minum obat, hal ini dimaksudkan obat yang diminum adalah tepat sesuai instruksi dokter dan apakah ada efek samping dari konsumsi obat. Jika ada efek samping seperti jalannya seperti robot, atau banyak mengeluarkan air liur, maka segera mengajak klien untuk kontrol. Selain itu, keluarga diharapkan mengetahui keadaan yang membuat klien kambuh, hal ini dimaksudkan meminimalisir stresor yang menjadi penyebab klien merasa tertekan secara psikologis. Keadaan tertekan secara psikis yang berkepanjangan akan memicu kekambuhan klien.

Keluarga hendaknya membantu klien untuk tetap sembuh dengan cara melibatkan dalam aktifitas sehari-hari, fokuskan untuk memperbaiki perilaku klien, hindari konflik, ajarkan perilaku hidup sehat dan tumbuhkan rasa percaya diri pada klien. Rasa percaya diri akan menuntun klien untuk menjadi lebih produktif dan mandiri.

Pada dasarnya peran keluarga dalam meningkatkan produktifitas ODGJ sangat besar, sehingga upaya untuk memberdayakan keluarga dalam menunjang kesembuhan ODGJ sangat diperlukan dan dilakukan secara berkesinambungan.

Daftar Pustaka

 

Ermelinda., dan Maftuha. 2015. Terapi Lingkungan pada Pasien Gangguan Jiwa. Surabaya: Stikes

Karimah, Azimatul. 2012. Peran Keluarga pada Penderita Gangguan Jiwa. Surabaya: Unair

Mitayasari, Eva. 2018. Peran Keluarga dalam Perawatan ODGJ. Surabaya: Unair

Kemenkes RI. 2016. Peran Keluarga Dukung Kesehatan Jiwa Masyarakat. http://www.depkes.go.id/article/print/16100700005/peran-keluarga-dukung-kesehatan-jiwa-masyarakat.html 

Maramis, W. F . 2004. Ilmu Kesehatan Jiwa. Surabaya : UNAIR

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 18 Tahun 2014 tentang Kesehatan Jiwa

Kategori

Terkini

Tags

Testimonials