Detail

Blog Image

HARI HIPERTENSI SEDUNIA

Alek Gugi Gustaman, SKM

Tanggal 17 Mei , diperingati sebagai Hari Hipertensi Sedunia. Untuk merayakannya, Tahun 2018 ditetapkan tema yang diangkat oleh World Hypertension League (WHL) #KnowYourNumbers atau  #KetahuiTekananDarahmu yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran setiap orang untuk mengukur tekanan darahnya di semua lapisan masyarakat di seluruh dunia

Berikut beberapa hal yang harus kita ketahui tentang Hipertensi ;

 PENGERTIAN HIPERTENSI

Di kalangan masyarakat, hipertensi dikenal pula dengan sebutan darah tinggi atau penyakit darah tinggi. Sebutan tersebut sering ditujukan pada orang yang suka emosional atau suka marah-marah. “Marah-marah melulu, lagi darah tinggi ya ?!” demikian orang sering berucap. Meskipun kebenaran maknanya patut dipertanyakan, namun begitulah masyarakat memakainya.

Menurut medis, pengertian hipertensi adalah suatu kondisi manakala tekanan darah seseorang meningkat sampai diatas normal yang ditunjukkan oleh alat ukur tekanan darah.  Misalnya  untuk orang dewasa dengan tinggi badan, berat badan, dan kegiatan yang wajar serta sehat, maka angka tekanan darah yang normal adalah pada kisaran 120 / 80 mmHG. Biasanya, angka tekanan darah akan menurun saat istirahat atau tidur, dan naik kembali sesudah berolahraga atau beraktifitas. Alat ukur tekanan darah yang digunakan bisa berupa cuff air raksa (sphygmomanometer) ataupun alat ukur tekanan darah digital.

Hipertensi atau tekanan darah tinggi adalah kondisi kronis di mana tekanan darah pada dinding arteri (pembuluh darah bersih) meningkat. Kondisi ini dikenal sebagai “pembunuh diam-diam” karena jarang memiliki gejala yang jelas. Satu-satunya cara mengetahui apakah Anda memiliki hipertensi adalah dengan mengukur tekanan darah.

Jika Anda belum memeriksa dan tidak tahu tekanan darah Anda, mintalah kepada dokter untuk memeriksanya. Semua orang dewasa sebaiknya memeriksa tekanan darah mereka setidaknya setiap lima tahun sekali.

 

PENYEBAB HIPERTENSI

Penyebab hipertensi yang utama adalah kebiasaan dan gaya hidup yang tidak sehat.

Misalnya : suka minum alkohol, suka merokok, kurang berolahraga atau beraktifitas, stress, suka makanan dengan kadar garam berlebih, suka minuman berkafein, dan sering mengkonsumsi makanan berkolesterol tinggi. Disamping menyebabkan hipertensi, gaya hidup yang tidak sehat juga sering menjadi penyebab timbulnya penyakit lain.

Hipertensi juga bisa disebabkan oleh faktor keturunan. Orang yang mempunyai kerabat atau anggota keluarga yang terkena hipertensi, maka kemungkinan ia terkena hipertensi cukup besar. Sebuah riset melaporkan bahwa faktor genetik bisa menjadi salah satu sebab penyakit hipertensi.

Bagaimana dengan sikap emosional atau suka marah-marah, apakah sikap tersebut terkait atau merupakan penyebab atau akibat hipertensi / darah tinggi ? Menurut Prof Dr dr Suhardjono SpPD KGH KGer., hal itu tidak benar. Lebih jauh beliau juga menepis anggapan yang menyatakan ada keterkaitan antara penyakit hipertensi dengan perkembangan usia seseorang. Menurut beliau, hipertensi tidak ada hubungannya dengan sifat dan sikap seseorang serta usia. “Penyakit hipertensi bisa menyerang segala usia dan lapisan masyarakat,” ujar beliau.

GEJALA HIPERTENSI

Namanya juga baru gejala, kebanyakan orang tidak mengetahui gejala hipertensi sejak awal. Orang biasanya baru menyadari dirinya mengalami tanda-tanda hipertensi manakala penyakitnya sudah merembet pada bagian tubuh lain alias komplikasi. Misalnya mata, jantung, otak dan ginjal.

Gejala hipertensi yang tidak terdeteksi sejak awal itu jika mengarah ke jantung bisa menyebabkan gagal jantung, pada mata menyebabkan gangguan penglihatan, pada otot bisa menyebabkan stroke yang membuat anggota badan lumpuh dan lain-lain.

Cara mengetahui atau mendeteksi ada tidaknya tanda atau gejala hipertensi ini, adalah dengan rajin mengukur tekanan darah dibantu tenaga medis di puskesmas atau rumah sakit.

 RISIKO MENGIDAP HIPERTENSI

Penyebab hipertensi belum bisa dipastikan pada lebih dari 90 persen kasus. Seiring bertambahnya usia, kemungkinan Anda untuk menderita hipertensi juga akan meningkat. Berikut ini adalah faktor-faktor pemicu yang diduga dapat memengaruhi peningkatan risiko hipertensi.

  • Berusia di atas 65 tahun.
  • Mengonsumsi banyak garam.
  • Kelebihan berat badan.
  • Memiliki keluarga dengan hipertensi.
  • Kurang makan buah dan sayuran.
  • Jarang berolahraga.
  • Minum terlalu banyak kopi (atau minuman lain yang mengandung kafein).
  • Terlalu banyak mengonsumsi minuman keras.

Risiko mengidap hipertensi dapat dikurangi dengan mengubah hal-hal di atas dan menerapkan gaya hidup yang lebih sehat. Pemeriksaan tekanan darah secara rutin juga bisa membantu diagnosis pada tahap awal. Diagnosis hipertensi sedini mungkin akan meningkatkan kemungkinan untuk menurunkan tekanan darah ke taraf normal. Hal ini bisa dilakukan dengan mengubah gaya hidup menjadi lebih sehat tanpa perlu mengonsumsi obat.

CERDIK atasi Hipertensi untuk kendalikan faktor risiko
Hipertensi dapat dicegah dengan mengurangi perilaku yang berisiko seperti merokok, diet yang tidak sehat, obesitas, kurang aktifitas fisik, stres, dan penggunaan alkohol.
Menurut Riskesdas tahun 2013 (penduduk Indonesia usia 15 tahun keatas) ada sekitar 36,6% merokok, 93,5% kurang konsumsi buah dan sayur, 26,5% konsumsi lemak lebih dari 26 gram per hari, 16,4% obesitas, serta 26,1% kurang aktifitas fisik.

Upaya pencegahan dan pengendalian faktor risiko hipertensi dapat dilakukan antara lain melalui perubahan perilaku  dengan gaya hidup CERDIK yaitu : Cek kesehatan secara berkala, Enyahkan asap rokok, Rajin beraktifitas fisik, Diet yang sehat dan seimbang, Istirahat yang cukup dan Kelola stres.

Untuk mencegah terkena hipertensi lakukan aktivitas fisik secara teratur (setidaknya 30 menit sehari), mempertahankan berat badan normal dan lingkar pingang ideal. Setiap penurunan 5 kg kelebihan berat badan dapat mengurangi tekanan darah sistolik sebesar 2 sampai 10 poin.

PIS-PK dan GERMAS

Program Indonesia Sehat dengan Pendekatan Keluarga (PIS-PK) dan Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (Germas) diharapkan menjadi cara yang efektif dalam mencegah dan mengendalikan penyakit tidak menular dengan menerapkan perilaku hidup sehat.

Instruksi Presiden nomor 1 tahun 2017 tentang Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (GERMAS), mengamanatkan harapan bagi  seluruh komponen bangsa dengan kesadaran, kemauan, dan kemampuan sendiri berperilaku sehat untuk meningkatkan kualitas hidup, meningkatkan produktifitas dan menurunkan biaya pelayanan kesehatan.

Cek Tekanan Darah Anda

#KetahuiTekananDarahmu dengan CERAMAH (Cek Tekanan Darah di Rumah) secara rutin dengan cara yang baik dan benar, segera berkonsultasi dengan tenaga kesehatan/dokter  bila dijumpai tekanan darah  Anda tidak normal untuk mendapatkan penanganan lebih lanjut.

Tips Cek Tekanan Darah di Rumah (CERAMAH)

Sebelum pengecekan :
• Usahakan tubuh dengan posisi duduk selama 2-5 menit.
• Tidak diperkenankan untuk meminum kopi
• Tidak mengkonsumsi obat sebelum pengecekan
• Tidak menahan buang air kecil.

Pengecekan sebaiknya dilakukan 2 - 3 kali dengan jangka waktu satu menit untuk 
mendapatkan datavariasi tekanan darah.

Alat ukur tekanan darah yang paling dianjurkan adalah jenis digital, gunakan alat pengukuran yang sudah tervalidasi.
Lebih baik gunakan alat ukur yang menggunakan manset dan dililitkan pada lengan (brachial bloodpressure).

Kendalikan Hipertensi dengan PATUH
Jika tidak terkontrol, hipertensi dapat menyebabkan terjadinya komplikasi seperti penyakit jantung koroner, gagal ginjal, gagal jantung, penyakit vaskular perifer dan kerusakan pembuluh darah retina yang mengakibatkan gangguan penglihatan.

Penyandang hipertensi harus mendukung pengobatan hipertensi pada dirinya dengan cara patuh minum obat sesuai yang dianjurkan oleh tenaga kesehatan dan monitoring kesehatannya secara berkala.

Penderita tekanan darah tinggi biasanya juga mempunyai kadar gula darah dan kolesterol yang tinggi, untuk itu sangatlah penting untuk memeriksa gula darah, kolesterol dan albumin urin secara rutin.

Bagi penderita hipertensi sebaiknya lakukan perubahan gaya hidup dan ikuti tips PATUH untuk cegah hipertensi  agar tekanan darah terkontrol, Anda selamat.


P : Periksa kesehatan secara rutin dan ikuti anjuran dokter
A : Atasi penyakit dengan pengobatan yang tepat dan teratur
T : Tetap diet dengan gizi seimbang
U : Upayakan aktifitas fisik dengan aman
H : Hindari asap rokok, alkohol dan zat karsinogenik

 PENCEGAHAN HIPERTENSI

Lagi-lagi, ungkapan mencegah lebih baik dari pada mengobati berlaku disini. Termasuk dalam mencegah penyakit darah tinggi ini. Setidaknya ada tiga cara untuk mencegah hipertensi, yaitu :

Pencegahan dengan pola hidup sehat

Pencegahan dengan medical check up

Pencegahan dengan cara tradisional

MENCEGAH HIPERTENSI DENGAN POLA HIDUP SEHAT

Menerapkan pola hidup yang sehat dalam keseharian kita sangat penting dalam pencegahan hipertensi. Sebaliknya pola hidup yang tidak sehat beresiko tinggi terkena penyakit hipertensi.

Termasuk dalam pola hidup yang tidak sehat misalnya merokok, minum alkohol, suka makan enak alias banyak mengandung kolesterol, makanan yang gurih dengan kadar garam berlebih, minuman berkafein, dll. Sementara pada saat yang sama kurang berolahraga atau kurang beraktifitas, sering stress, minim air putih, serta kurang makan buah dan sayuran.

Hayo …,  tinggal pilih mana, mau sehat dan jauh dari kemungkinan darah tinggi, atau tetap dengan gaya dan pola hidup yang beresiko ?

 PENCEGAHAN DENGAN MEDICAL CHECK UP

Mengunjungi seorang dokter atau tenaga para medis, jangan selalu diartikan mau berobat. Bisa juga dalam rangka pencegahan satu penyakit, misalnya pencegahan hipertensi. Itulah yang disebut pencegahan / pemeriksaan secara medis (medical check up).

Orang yang rentan terhadap hipertensi, baik karena faktor keturunan atau pun gaya hidup, sebaiknya rajin memeriksakan diri tekanan darahnya ke dokter atau tenaga medis lain. Sebab, darah tinggi atau hipertensi bila tidak segera diatasi adalah pra kondisi bagi penyakit lain yang lebih serius. Dengan demikian, mencegah darah tinggi berarti pula mencegah diri kita dari penyakit lain.

Jika dalam pemeriksaan ditemukan tanda atau gejala hipertensi, seorang dokter akan memberikan advise penanganannya. Sebaliknya jika tidak ditemukan gejala apapun, toh apa yang kita lakukan tak ada salahnya, bukan ?

 PENCEGAHAN HIPERTENSI CARA TRADISIONAL

Indonesia adalah negara yang kaya dengan tanaman obat tradisional. Beberapa diantara tanaman tradisional (serta hasilnya) yang bisa menurunkan tekanan darah misalnya : alpukat, mentimun, bawang putih, daun seledri, belimbing, pace atau mengkudu, pepaya, selada air, cincau hijau dan lain-lain. Beberapa tanaman diantaranya sudah diteliti dan diuji secara medis.

Selain dengan tanaman obat tradisional, cara tradisional lain yang juga dapat menurunkan tekanan darah, sekaligus pencegahan hipertensi, misalnya terapi bekam. Bekam merupakan cara tradisional yang sudah sangat terkenal, dan bermanfaat untuk pencegahan berbagai macam penyakit.

Sumber :

  1. http://www.alodokter.com/hipertensi
  2. http://info-kesehatan.net/hipertensi-gejala-penyebab-dan-pencegahannya/
  3. http://mediskus.com/penyakit/tekanan-darah-tinggi
  4. http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/26067/4/Chapter%20II.pdf
  5. http://nasional.news.viva.co.id/news/read/626641-17-mei–dunia-rayakan-hari-hipertensi
  6. http://rsudpurihusada.inhilkab.go.id/hari-hipertensi-sedunia/
  7. http://p2ptm.kemkes.go.id/kegiatan-p2ptm/pusat-/ketahui-tekanan-darahmu-cegah-hipertensi-the-silent-killer

Kategori

Terkini

Tags

Testimonials